SEJARAH HKK-M

Menyadari bahwa budaya kebersamaan sangat membantu meningkatkan partisipasi masyarakat untuk berperan dalam proses pengembangan ilmu, pembangunan ekonomi dan sosial kemasyarakatan yang berkaitan dengan SDM di Kerinci maka masyarakat Kerinci yang berada di Malaysia  merasa perlu membentuk suatu Himpunan Keluarga Kerinci malaysia (HKK-M).  HKK- Malaysia merupakan suatu organisasi sosial yang menghimpun Masyarakat Kerinci yang ada di Malaysia Dengan ikatan ini, diharapkan seluruh masyarakat Kerinci yang ada di Malaysia dapat saling bersilaturahim. berdirinya HKK-Malaysia ini sebagai wujud dari keprihatinan kami sebagai warga Kerinci yang merantau ke Malaysia. Dengan adanya wadah ini kami Masyarakat Kerinci di Malaysia ikut memperjuangkan demi terbinanya rasa persaudaraan sebagai modal utama dalam upaya saling membantu, membangun sumber daya manusia Kerinci yang berkualitas, terwujudnya kehidupan masyarakat Indonesia yang tenteram dalam suasana kekeluargaan yang aman, adil dan sejahtera dan terpeliharanya hubungan baik Pemerintah Daerah Kabupaten Kerinci dengan Kerajaan Malaysia yang mesra dan bersahabat.


Sejarah Kerinci

1.Belum banamo Riang tinggi agi banamo koto jelatang,ditunggu nenek batigo orang:
1.Nenek panglimo bayang allah,Bagindo yanti,paribut sakti.
2.Sungai penuh belum banamo sungai penuh agi banamo padang imbo luling,di tunggu nek siak lengih bakoto di koto pandan bapondok di pondok tinggi
3.Sungai liuk belum banamo sungai liuk agi banamo sungai iluk,di tunggu depati marajo,bakoto dikoto lolo,bapondok di sungai iluk
4.kemantan belum banamo kemantan agi banamo talang banio,di tunggu nenek ngermat besi
5.Semurup belum banamo semurup agi banamo koto payung semurup tinggi,ditunggu nenek rajo besar,bakoto di koto payung,bapondok ka batu panyurat rajo
6.koto ingin ditunggu nenek pariman cayo
7.Siulak belum banamo sulak agi banamo rantau kabun kabun,masuk nenek kito batigo urang:
-nenek mangkudum wali sakti,tatepat dio di koto batu
-nenek mangkudum wali semat,tatepat dio di koto jering
-nenek mangkudum darat tinggan di guguk tinggi,barulang mandi ke sungai keliki,barusik ke sungai lingkat,dio balik ke betung berdarah.

Tambo Depati marajo

Depati marajo duo beradik:
1.depati marajo pamuncak alam,beliau tinggan di sungai liuk,ngingatkan pelak ngan sembilan jumpuk,kelapo sembilan batang,tebat sembilan panggung,arah sembilan bidang
2.depati marajo itam balik ketanah sulak menepat ka dusun tanjung merkah kembang dusun tanjung beringin sunsang,di muaro sungai numbuk.
Siapo menyusuk siapo nyeluang siapo menyencang siapo meleteh iolah depati merajo hitam,kedarat bapayung alam,dio membuat pangkan arah,baru ado pangkan arah di mudik dusun koto jiwa,siapo mengirit empai tali menukun lantak iolah nenek rajo liko.sapo menukun lantak iolah nenek datuk,kcik idak basebut gela gedang idak basebut namo,sado dilingkap arah seratus,mano di kato arah seratuh,hilir dusun koto jiwa,lah tumpun ayi mukai,lujung tempat puti seterus mato,mudik sikubu bejajar tigo
Menarah kekoto batu,singgah menutuh daun sikai
Mano dikato arah seratus,belakang dusun siulak mukai
Mudik nenek kito depati merajo itam ke darat bapayung alam tatepat kepayang bajajar tigo,lah mudik pematang lentik,lah tengah kapalok ala panjang,apo maksud ala panjang untuk mengaye arah seratus
Nak naki koto yelalang
Singgah menutuh daun sikai
Mano dikatokan ala panjang
Mudik dusun siulak mukai
Mano di kato ala pandak
Mudik dusun sulak kcik.

Tambo depati mangku bumi

Bermulo nenek kito imam bajeli turun di koto jeli barusik di koto jering beranak limo urang perempuan:
1.gento menggalo dio balik ka sulak gedang
2.gento meh balik ka sulak panjang
3.gento alat balik semurup di koto mudik
4.gento asing balik koto majidin
5.gento ayun balik kakoto payang
Gento meh kawin dengan menggung tuo susun negri anak tuanku mangkudum semat ngan nenek selayu dari sumanik batu sangkar mako beranak 4 urang,satu jantan tigo batino:
1.mat catah
2.salih hitam muretap bumi
3.salih kcik mendering sakti
4.salih kcik selayang mirat
Mat catah dio lah yang bersembah ke tanah jambi menghadap rajo dari jambi mako mendapat gelar pusako depati mangku bumi kulit putih suko burajo.

Siulak mukai luhah depati intan

Sulak mukai kalbu yang limo,enam ngan koto beringin ditunggu depati balimo orang:
1.depati intan tengah padang
2.depati pagar bumi jati
3.depati intan kumbalo bumi
4.depati sengado 5.depati paduko rajo
Manolah uteh bateh depati sengado dengan depati intan kumbalo bumi,diatas batu bap├Čntu,lah tengah lantak mas tujuh bedarik,lah bawah tempat puti seterus mato,kalu sebelah mudik arah dio depati intan kumbalo bumi,kalu sebelah hilir arah dio depati sengado
Manolah uteh bateh depati intan kumbalo sri dengan depati intan pagar bumi jati kalateh sungai angat samo tengah sungai bacipang tigo,tepat ka alu bajajar tigo,kalu singgok itu mudik ingatkan dio depati intan pagar bumi jati
Depati intan pagar bumi jati kalbu yang tigo:
1.dpt pagar bumi jati
2.depati intan susun negeri
3.depati intan nyalo negri,
Ado pasko tataruh di situ iolah cundik belang pandai merangkak
Depati intan tengah padang kalbu nyo duo
1.depati intan tengah padang
2.depati intan kualo jambi
3.depati intan tanah mentaram ado pusaka tataruh di situ namo nyo cap karang hindu
Depati intan 3 beradik
1.depati intan kumbalo bumi
2.depati intan maro basumai
3.depati intan alam pangku
Ado pusako tataruh disitu iolah bayang iwan batali suto
Depati sengado kalbu yang 3
1.depati sengado susun negri
2.depati sengado jahit negri
3.depati sengado dinding negeri
Rajo sulah kalbu yang 4
1.sulah putih
2.sulah kudrat
3.sulah panjang belang
4.sulah besar,depati nyo duo orang
1.depati sengado
2.depati penawa
Rajo kamulu kalbu yang 3
1.rajo kamulu tuo
2.rajo kamulu putih
3.rajo kamulu bendar kayo,depati nyo depati intan maro basumai
Arah dio hilir batu bajajar duo tempat siamang mati berayun mudik senggok ladeh gunung berapi ingat jajar serajo tuntut gedang
Ado pasko titaruh di situ namonyo kendi batu manek pasbah tungkat paci
Datuk itu dibagi 3
1.datuk dewo nyato,depati paduko rajo permenjati hampa pusako
2.datuk menti,depati paduko rajo permadani hampa pusako
3.datuk agung pangulu,depati paduko rajo tiang setio
Ado pasko titaruh disitu iolah piuk gedang ksu suaso,tanah sikepen jawa mataram umput antai umput pusmat,kain panjang cabuk berukir,sekali kipeh ka hilir tampak treh tarunjam di tanah abang,sipanigeng tanah mentawi.
Koto beringin kalbu yang tigo
1.depati sungai langit gedang
2.depati mandaro udo
3.depati merajo sangkar bulan
Permenti nyo duo orang:
1.rajo pilih
2.jagung merajo indah
Ado pusako tataruh disitu iyolah bungkan gigit lepo yang amat panjang,gantang yang amat gedang
Mano arah depati sungai langit,hilir benda sipineng.mudik muaro sungai pauh,di ujung kemintan bacipang empat,ke air ka air gedang...

Siulak panjang luhah depati mangku bumi

Siulak panjang kalbu yang tigo, empat dengan dusun baru luhah demang jagung:
1.pumangku rajo
2.jindah putih tabin negri
3.tumenggung adil bicaro
Tumenggung itu berempat urang:
1.tumenggung tuo susun negri
2.tumenggung pasak negri
3.tumenggung adil bicaro
4.tumenggung handir kayo
Ngan menunggu empat lawang sulak panjang
Depatinyo tigo orang:
1.depati mangku bumi
2.depati agung
3.depati sengalo
Serajo itu balimo urang
1.serajo tunggan
2.serajo tuntut gedang
3.serajo tumbuk kerih
4.serajo bungkuk
5.serajo duo kaludun
Dusun baru kalbu yang tigo:
1.demong sakti
2.jagung susun negri
3.rio bayan putih depati nyo depati mudo dari kemantan air hangat turunan nenek debai,salih kcik bakuluk alam
Belum banamo sulak panjang agi banamo pulau panjang agi banamo koto muaro agi banamo koto cempedak mako datang lah nenek pangulu ajo dengan ngacak dusun laman,nek menggung tuo ngan menyusun dusun laman
Apo pasko titaruh di situ
1.gendang mas batali suto di rumah gedang jindah putih
2.cap karang hindu namo nyo surat temat idak babarih di umah gedang depati agung
3.keris sapu derajat
4.sumpit ipuh bademah mas di umah gedang demang rio bayan
4.gading gajah batuah umah gedang rio mudo
Manolah arah ninek demang mudik lubuk sawah anggah teruh kalubuk batuah sampai kedarat tanggo bajuntai.
Manolah arah jindah putih,sejak setanggi bedarik,hilir tempat ninek demang,ka air ka air gedang,lah mudik muaro sungai jambu,itulah arah jindah putih
Manolah arah tumenggung adil bicaro,hilir tempat depati intan kumbalo sri,kamudik bendar sipineng,lah lujung arah depati intan,lah tumpun ayi gedang,itulah arah tumenggung
Sulak panjang kalbu yang tigo,sapo menyusuk,sapo ngeluang,sapo menyencang sapo meletih iyolah nenek demang.

Tigo luhah siulak gedang

Siulak Gedang kalbu yang tigo:
1.serajo tuntut gedang,luhah serajo
2.tumenggung nyato depati,luhah tumenggung
3.jagung tuo nyato depati,luhah jagung
Manolah arah serajo tuntut gedang,hilir aro tebing tinggi,ke air arah rajo sulah depati sengado,sebelah tumpun bendar cigeng tepat di tempat nenek bujang agung itulah arah dio serajo.
Manolah arah tumenggung nyato depati,hilir bendar cigeng,ke air tanjung kemintan,mudik muaro sungai lingkat,sebelah tumpun koto aur,itulah arah tumenggung nyato depati
Manolah arah jagung tuo nyato depati,ke air ke air gedang,hilir muaro sungai lingkat,mudik guguk ndah guguk tinggi,sebelah tumpun arah tuanku imam manjek,itulah arah jagung tuo
Siulak gedang kalbu yang tigo,siapo ngan nyusuk,siapo ngan ngaluang,siapo meletih iolah nenek bujang agung.

Tigo Luhah Siulak Tanah Sekudung

Tigo luhah tanah sekudung:
1.Depati intan di siulak mukai
2.Depati mangku bumi di siulak panjang
3.Rajo simpan bumi di siulak gedang
Depati intan berempat orang:
1.Depati intan tengah padang tudung negri koto jiwa
2.Depati intan pagar bumi jati alam batuah
3.Depati intan kumbalo bumi
4.Depati intan maro basumai
Permentinyo tigo orang:
1.rajo indah
2.rajo liko
3.rajo penghulu
Apo kagedeng dio,anak tuo cucu tuo.jauh rajo kaganti rajo parak rajo kabayeng rajo,apo pangkat rumah gedang dio situ tataruh ambang yang liba situ tasangkut pukat yang panjang,pancung sulo dendo sakti,munting breh mengendap ke dalam,tebu panjang keladi berisi,apo pusako titaruh di situ namonyo cap karang hindu namonyo ulak piagam belang namonyo rak warno intan kum segalo bumi rajo
Depati mangku bumi berempat urang:
1.Depati mangku bumi suto menggalo
2.Depati mangku bumi tanah mendapo
3.Depati mangku bumi karang setio
4.Depati mangku bumi kulit putih suko berajo
Permenti nyo duo orang:
1.Rio mudo mangku bumi
2.Serajo tumbuk krih
Apo kagedeng dio,memegang kerat gabung tanah,dio duduk dipintu gedang dio bajuntai dipintu kcik,kedarat ba bungo kayu,apo lah pangkat umah gedang dio umah hutan umah tanah,apo pasko titaruh disitu kain cabuh talukih cindai agam,bagumbak mas babaju perak kain segabung tigo sekerat tinggan di koto payang dirumah pusako rajo hitam tanah mendapo tunggu balai beratap ijuk lik maro sekungkung mati,sekerat balik ke koto beringin luhah jagung merajo indah sungai langit depati merajo
Rajo simpan bumi berempat urang:
1.Rajo simpanbumi hampa setio alam
2.rajo simpan bumi tunggun setio alam
3.rajo simpan bumi karang setio tanah indopuro
4.rajo simpan bumi tudung setio alam putih
Apo kagedeng dio,ka ayi babungo ayi,ka rimbo babungo kayu,apolah pangkat umah gedang dio umah gedang umah pasusun,panyusun kito yang duo luhah,apo pasko titaruh disitu naruhkan lantak ngan idak guyih,kait ngan idak sekah,naruhkan kain curing langit naruhkan kungkung padi yang amat gedang naruhkan teropong yang amat terang cermin yang idak kabur ,nyeminkan kito yang duo luhah.


Peradaban Tua Kerinci in Literatur

Kerinci merupakan kawasan hutan belantara dulunya, nan indah dan sejuk. Sekelilingnya adalah Taman Nasional Kerinci Seblat. Memperhatikan legenda sejarah yang berkembang selama ini. Nama Kerinci berasal dari kata, Kering dan cair. Ini memang benar adanya. Karena ramalan cuaca kadang tidak cocok, karena curah hujan tidak teratur, hingga tidak bisa memastikan.

Dibahagian lain, kata Kerinci ini ada yang memberi prediksi kata ci-ci, yang artinya anak Kunci. Dalam sejarah Tiang Bungkuk Panduko Rajo, berasal dari cina. Kunci ini pembuka rahasia Kerinci.Anak kunci ini hilang diwilayah Keliling Danau. Benar tidaknya sejauh ini belum diungkapkan.

Asal Usul Orang Kerinci Menurut Tambo Kerinci

Berbicara tentang asal usul, Uhang Kincai Umar Ali ( 60) Mantan Depati Atur Bumi mengungkapkan, bermula dari lembaran sejarah, Iskandar Zulkarnaen menikah dengan Zailun melahirkan empat orang anak masing-masing, Maharajo Dipang turun ke negeri cina, Maharajo Alip, Maharaja diraja turun kenegeri Sumbar,tepatnya dinegeri perhiangan Padang Panjang. Empat Indar Jati,orang pertama turun ke negeri Sumbar dengan menepati kawasan gunung emas atau Gunung berapi, Pariaman Padang Panjang. Ia menikah dengan Indi Jelatang melahirkan keturunan dua orang diantaranya, Datuk perpatih nan Sebatang dan Indarbaya.

Indar Jati dengan anaknya, Indarbaya, berlayar pula ke luhak Alam Kerinci. Sedangkan perpatih nan Sebatang. Karena asik bermain dengan rekanya, ia tidak ikut serta. Kemudian dipersiapkan alat untuk berangkat. Pertama Payung Sekaki, Tombak, serta tongkat nan sebuah, keris nan satu dibawa pula kambing nan seekor.

Dalam perjalanan menuju luhah alam Kerinci, ia kesulitan. Karena medan tempuh rute laut lepas. Kemudian Allah menurunkan petunjuk dengan menerbangkan daun sintuh dengan berlabuh di Gunung Jelatang.

Tahun berlalu musim berganti, ia melahirkan anak tiga orang masing-masing indar bersusu tunggal, Indar bertelawang lidah, Indi Mariam serta Indar bayo.

Kemudian setelah anaknya dewasa. Indar tunggal dinikahkan dengan Puti Samaiyah, penghuni Gunung Jelatang itu melahirkan pula anak tiga orang diantaranya, Puti Dyang indah, Puti Dayang Ramaiyah.Kemudian Puti Dayang Indah melahirkan anak lima orang. Yaitu, Dari Indah, Daristu,Indi cincin, Mipin, Mas Jamain. Puti Ramaiyah melahirkan anak satu orang Yakni, Sibungo Layu. Puti Dayang Rawani, pernikahan dengan seorang laki-laki, Abdul Rahman, asal Jawa Mataram melahirkan keturunan bertempat di Jambi masing-masing tiga orang, Karban, Kartan, kalipan.

Sementara di Jawa Mataram terdapat tiga orang pula. Yaitu, Nahkudo kubang, Nahkudo Belang, Gajah Mada. Dari Indah melahirkan pula Incik permato, Intan bermato, Lilo Permato. Daristu melahirkan pula keturunan tigo orang, Patimah, Unggu, Mangku Agung. Sedangkan indi Cincin melahirkan keturunan, Jaburiyah, Jabulino. Mipin melahirkan satu orang, Puti Sepadan. Mas Jamain suaminya, Sutan Maalim hidayah, asal Pagaruyung melahirkan keturunan Sirujan Angin.

Dituturkan, Indar Jati yang gaib. Yang tiada kembali dalam persemadian dialam gaib. Indar bersusu tunggal, gelar Depati batu hampar, setelah melihat kehilir dan kemudik air laut telah surut. Maka dipecahlah pembagian wilayah, untuk menunggu kawasan negeri yang dibagi itu masing-masing.Incik Permato menungu latih Koto Pandan, Pondok Tinggi. Bajina Latih Koto limo Sering, Sungai Penuh. Ungguk menunggu latih Koto Beringin, Rawang. Mangku Agung menunggu Tebat Tinggi, Sungai Tutung. Sibungo Alam menunggu Talang Banio, Kemantan.Puti Dayang Ramaiyah, menunggu kawasan Kemantan Darat. Dari Pembagian inilah yang disebut Latih yang enam Luhah Alam Kerinci.

Sementara itu disebelah hilir, Sirujan Angin menunggu Tamia, Mewarisi Depati Muaro langkap, Lilo permato menungu Pulau Sangkar, Mewarisi Depati Rencong Telang, Intan Bermato Sanggaran Agung, mewarisi Depati Biang sari.

Kemudian Indar Berusu tunggal diangkat pula Sultan Maalim Hidayah menjadi Depati atur Bumi. Ini disebut Depati Empat Alam Kerinci.

Kemudian didirikan pula Kerinci rendah yaitu Karban, mewarisi Depati Setio Rajo, Bangko. Kartan mewarisi Depati Setio Nyato, Parentak. Sedangkan kalipan,mewarisi Depati Setio Putih Limbur tanah Cugguk. Ini disebut tigo di Baruih.

Sibungo Alam melahirkan keturunan tiga orang,Cik Rah, Cik Kudo, Sijago-jago, Hulu baling rajo Siulak. Datang pula dari Jambi, Bandaro Putih, dengan sebutan pangeran Temengung dengan membawa kain kehormatan diberikan kepada Depati Muaro langkap di Tamia. Depati Rencong Telang di Pulau Sangkar. Depati Biang Sari di Pengasi. Depati Atur Bumi di Hiang.

Oleh Depati Atur Bumi dibagi pula kain kebesaran olehnya dengan Delapan bahagian, Depati Serah Bumi di Seleman . Depati Mudo Penawar, Depati Kepalo Ino, Tanah kampung. Depati Mudo bertelawang lidah di Rawang. Depati Sekungkung Putih di Sekungkung. Depati Kepalo Sembah di Semurup. Depati Setuo di Kemantan. Depati Atur Bumi/ Depati Atur Bayo di Hiang. Ini disebut Delapan Helai di Kerinci.

Pusaka Orang Kerinci

Ada beberapa pusaka, Bukti dari zaman kerajaan ini, yang dinilai masi memiliki nilai mistik diantaranya, keris sampai kini dinyatakan hilang. Sedang tombak serta gading gajah, yang tersimpan. Konon, bila diritualkan dimusim panas. Bisa mendatangkan karomah berupa Hujan deras.

Semua pusako ini tersimpan dirumah pusako atur Bumi, yang hanya diturun mandikan secara sacral bila ada kenduri pusako, yang dilaksanakan lima tahun sekali.

Dalam beberapa penelitian tentang asal usul uhang kincai, sebagaimana diuraikan dalam buku seminar adat Kerinci tahun 1985-1990, yang ditulis Yatim Abbas menguraikan secara gamblang.Ia menyebutkan bahwa Nenek Moyang orang Kerinci telah cerdas. Ini mengacu system pembagian waris, yang telah diatur, terutama mengenai hukum waris ini. Ini telah ada beberapa ribu tahun yang silam.

Dengan hadirnya sistem dan cara pembagian waris itu. Ini menunjukan mereka telah menanamkan asaz-asaz pengamanan yaitu secara preventif, untuk mencegah menghindari timbulnya hal-halyang kurang baik bagi anak cucunya dikemudian hari. Dengan demikian unsur Pancasila telah ada di Kerinci sejak dulu kala.

Dipaparkan, mulanya suku bangsa Kerinci pernah menganut system kekeluargaan yang tertua di dunia, yaitu system keibuaan ( Materilineal. Kemudian menganut sistim kekeluargaan bersegi dua ( Parental) yang lebih berperikemanusiaan, tetapi belum dapat diketahui tuanya suku bangsa ini termasuk type mana suku bangsa Kerinci itu.

Dari Perkakas yang ditinggalkan, benda-benda bersejarah/ Prasejarah itu yang ditingalkan itu, bukan hanya angka tahun dapat diketahui tingkat kecerdasanya. Mengenai type manusia penghuni alam Kerinci sepanjang buktiyang ditemui menunjukan suku bangsa Kerinci bertype Melayu tua ( Proto malayers) atau termasuk induk( ras) tertua.Hal ini didasarkan pada penelitian sarjana asingyang pernah menyelidiki Kerinci antara lain,Prof. Dr. Jasven Ali.M. A. Ahli sejarah berkebangsaan Australia tahun 1963, dengan contervarnya, Drs. Syofyan Sani, pada Markas besar kapolisian RI Jakarta. Dr. David. Sundbukht ahli Antropologi berkebangsaan Swedia tahun 1980 dengan countervarnya, Idris Jakpar SH, Lektor Jambi kala itu. Dr. J.P.H Duyhendak ahli Antropologi berkebangsaan Belanda sebelum perang dunia ke dua.

Bukti sejarah

Bukti sejarah dan prasejarah itu dulunya, di pukau Sumatera ( Pulau Perca) hanya terdapat disekitar Danau Kerinci, benda itu berupa Kapak Ganggam, Flakes Obsidian, disebut Mikrolith, Batuyang indah, Permata.

Bukti serupa ditemukan juga didataran tinggi Asia Tenggara, tempatnya menurut Prof. Kern adalah di Tonkin, dan menurut V.H. Golden berasal dari Yunan, menjelaskan terdapat ada hubungan Kebudayaan Kerinci dengan dataran tinggi Asia Tenggara.
Bukti- bukti ditemukan itu dibenarkan oleh Dr. Bener Bron serjana Kesenian berkebangsaan Amerika dalam penelitianya tahun 1973, bahkan beliau berkata,” Kerinci sudah terkenal didunia. Karena bukti sejarahnyayang tua,”. Kemudian diperkuat pula oleh hasil penelitian Mr. Bill Watson, sarjana kebangsaan inggris dalam penelitian tahun 1975.

Dari bukti ditemukan itu dapat dikemukakan bahwa suku bangsa Kerinci dilihat dari Antroplogi fisik adalah Melayu tua. Sedangkan bukti kebudayaan menurut antroplogi budaya mereka telah melalui zaman Mezolitikum (Zaman batu Menengah)yang dioperkirakan 400 tahun sebelum nabi Isya.

Selain itu, Kerinci telah memiliki tulisan yang dinamakan “ Incong” terdapat pada Gading Gajah Hiang, Tanduk kambing, yang menceritkan asal usul orang Kerinci, mengenai adat istiadat, Batas Wilayah. Selain itu bangsa Melayu Tua lebih senang didataran tinggi, yang pada umumnya adalah rakyat pegunungan.

Pada Zaman Neolitikum ( Zaman batu baru) nenek moyang suku bangsa Kerinci sudah bertempat tinggal tetap, tetapi tidak lagi mengumpulkan makanan ( Food Gathering) tapi sudah menghasilkan makanan ( Food Produkting), artinya sudah bercocok tanam, beternak.

Sementara itu tahun 2003 ditemukan pula di Gunung Raya, Sungai Hangat,tepatnya di SLTP tiga. berupa artefak, fragmentaris, ekofak Dynasti cina terdiri dari gerabah keramik Cina dan obsidian, batu asahan.manik-manik, pisau kecil, batu bulat, ekofak terdiri rahang gajah dan tanduk rusa.

Demikian juga dengan Tamia berupa batu patah sebelah utara dengan ukuran 2,27 meter x 1,5 meter, makam kuno dengan panjang arah barat timur 125 meter.

Temuan ini, kata Alimin, Budaya sejarah dan purbakala pada Dinas Pariwisata Kerinci berdasarkan kesejarahan material diduga 500 tahun sebelum Masehi.
Ini dilihat pula pada periode sejarah data keramik cina dinasti sung, Qin, Ming, yuan. Masa ini berlangsung pada periode tahun 960,1279.

Penggalian dilakukan oleh empat orang peneliti asal Jerman masing-masing Dr. Raff Dominik Bonat, Dr.Doretha Mechild Main Mai leejoa, Dr. Ulrike Susane Summer dibantu rekanya, Betiene logman, Mahasiswa Leiden Universiti, Dra. Dwi Yukiani, M.Hum, Pusat penelitian Arkelogi Jakarta. Agus Widiatmoko,SS. Balai pelestarian penelitian Purbakala jambi dengan konsultan peneliti Poff. Dr.Wolfgang Marshell, pakar Arkeologi Switzerland.